GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Sylvano Comvalius: Ada Banyak Politik Yang Terjadi Di Indonesia

Sylvano Comvalius: Ada Banyak Politik Yang Terjadi Di Indonesia

12:19 Goal / Abi Yazid Comvalius bercerita banyak pengalamannya selama berkarier di sepakbola Indonesia. OLEH MUHAMMAD RIDWAN Mantan pemain…

Sylvano Comvalius: Ada Banyak Politik Yang Terjadi Di Indonesia

Sylvano Comvalius - Bali United Goal / Abi Yazid Comvalius bercerita banyak pengalamannya selama berkarier di sepakbola Indonesia. OLEH MUHAMMAD RIDWAN

Mantan pemain Bali United Sylvano Comvalius, masih tidak habis pikir dengan situasi yang terjadi di kompetisi sepakbola nasional. Ia membeberkan sejumlah kebobrokan yang terjadi selama bergulirnya Liga 1 2017.

Pesepakbola asal Belanda ini, memutuskan hengkang ke klub Thailand Suphanburi FC. Disinyalir kepergian Comvalius dari tim Serdatu Tridatu karena kenaikkan gaji yang dimintanya tidak dituruti manajemen klub.

Menurut, Comvalius seharusnya Bali United ya ng menjadi juara kompetisi sepakbola kasta teratas Tanah Air. Akan tetapi, karena ada persoalan di balik layar, akhirnya Bhayangkara FC yang memegang gelar tersebut.

Terkait

  • RESMI: Bali United Lepas Sylvano Comvalius
  • Sylvano Comvalius Gabung Klub Thailand
  • Sylvano Comvalius Berharap Bisa Bela Bali United Lagi

Memang, sempat terjadi polemik jelang berakhir Liga 1. Bhayangkara FC mendapatkan durian runtuh setelah Komisi Disiplin (Komdis) PSSI memutuskan The Guardian, mendapat tambahan tiga poin setelah Mitra Kukar terbukti bersalah memainkan Mohamed Sissoko yang dilarang tampil.

Akibatnya, Bhayangkara FC yang sebenarnya mengumpulkan poin yang sama dengan Bali United yakni 68 poin jadi juara. Itu karena pasukan Simon McMenemy tersebut unggul head to head atas Bali United.

"Ini sangat aneh, karena menurut FIFA kita baru saja menjadi juara," kata Comvalius saat melakukan wawancara dengan media Beland a Voetbalzone.

Perkataan yang diucapkan Comvalius memang benar adanya. FIFA sempat menyatakan Bali United sebagai juara Liga 1 karena unggul produkvitas gol dari Bhayangkara FC. Namun, regulasi yang dipakai Liga 1, adalah head to head bila ada klub yang meraih poin sama diakhir musim. Sehingga induk sepakbola dunia tersebut meralat tulisannya di situs mereka.

"Ada banyak politik yang terjadi di Indonesia dan ini benar-benar mengerikan apa yang terjadi di sana. Sesuatu telah diambil dari kita dan saya tidak begitu menyadari hal itu, karena saya sudah berada di situasi yang naik turun beberapa minggu terakhir ini. Saya berpikir bahwa setelah beberapa lama saya melihat ke belakang dan kemudian Anda akan secara otomatis menyadari bahwa ada sesuatu yang telah diambil dari kami. Sesuatu yang mungkin Anda capai sekali dalam hidup Anda sangat menyedihkan. Ini menegaskan pilihan saya untuk tidak tinggal di Indonesia. Karena saya ingin lebih profesional."

"Anda hanya memperhatikan bahwa strukturnya belum benar-benar ada, misalnya peraturan disesuaikan sepanjang musim. Itu sangat menyebalkan sebagai pemain asing. Beberapa hal tidak bisa, hanya bisa di Indonesia. Jika dipikir-pikir, itu aneh apa yang Anda alami dalam setahun. Dalam delapan tahun saya bermain di luar negeri, saya tidak mengalami hal seperti itu."

"Hampir tidak ada orang Belanda yang bermain di level tertinggi di sana [Indonesia], ini adalah pasar yang sulit diintervensi sebagai pemain asing dan saya berhasil, saya tentu saja sedikit bangga dengan diri saya sendiri."

Tak hanya itu, Comvalius juga menyebutkan banyak tawaran dari klub lain sebelum menjatuhkan pilihannya ke Suphanburi FC. Akan tetapi, ia mendarat di Thailand karena menurutnya liga di sana lebih kompetitif.

"Yang paling penting bagi saya adalah bermain setinggi mungkin di Asia, itulah tujuan sebelum saya datang ke Indonesia, saya kira Anda memiliki sejumlah k ompetisi bagus di Asia. Impian saya adalah pergi ke Jepang atau Korea Selatan. Atau untuk kembali ke Tiongkok, di mana saya bermain untuk Shijiazhuang Ever Bright pada tahun 2012."

"Saya juga memiliki sejumlah tawaran dari Malaysia, yang mungkin lebih menarik secara finansial, hanya persaingan yang sebanding dengan kompetisi di Indonesia, saya memiliki sesuatu di kepala saya dan saya pikir bisa mencapainya melalui Thailand karena lebih mudah daripada lewat Indonesia atau Malaysia, juga telah ditunjukkan dalam beberapa tahun terakhir bahwa pemain yang tampil bagus di Thailand dibawa lebih cepat oleh klub-klub Jepang. Kini menjadi jelas bahwa langkah dari Indonesia masih sedikit terlalu besar."

"Jika Anda memiliki banyak pilihan, Anda akan memikirkannya, jika Anda hanya memiliki satu atau dua pilihan, ambil apa yang ada. Tapi justru karena saya memiliki begitu banyak pilihan, saya bisa mengatasi semuanya."

"Itu juga pertimbangan dala m pilihan untuk tinggal di kota yang sepi, saya juga pernah dapat tawaran dari klub Bangkok, tapi saya tidak mengambilnya karena saya punya bayi. Jika saya tinggal di Indonesia, itu pasti saya di Bali. Saya sangat menikmatinya di sana, tapi saya orang yang ambisius, saya bukannya tidak ingin berbaring di pantai setiap hari di Bali. Saya pikir hanya sedikit orang yang memilih ini untuk pergi Bali, Anda harus banyak tertinggal, terutama dalam hal kualitas hidup, saya memiliki karier dan saya tidak sedang berlibur. Segera setelah karier saya usai, saya ingin mengatakan bahwa saya telah menyingkirkan semuanya."

Sumber: Google News | Berita 24 Bali

Tidak ada komentar